Friday, March 28, 2008

=CiNtA & sEkS tIdAk DaPaT dIpIsAhKaN=


CINTA DAN SEKS TIDAK DAPAT DIPISAHKAN
Saya sendiri masih tidak dapat memastikan benarnya tajuk yang saya letakkan di atas. Namun, apa yang saya ingin tuliskan adalah sekadar pandangan peribadi saya melalui beberapa siri pemerhatian dan pembacaan secara rawak sahaja.








Dalam persoalan ini, diketahui secara umumnya dan fitrah bahawa setiap manusia itu dikurniakan dengan nafsu cinta dan syahwat, serta nafsu seks terhadap individu yang belawanan jantina. Iaitu lelaki memiliki perasaan/keinginan terhadap wanita dan begitulah sebaliknya wanita juga memiliki keinginan kepada kehadiran lelaki dalam hidupnya. Atau dalam kata lain, disebut sebagai keperluan biology. Dan jika ada kelompok yang terkeluar dari fitrah ini, itu adalah abnormal yang perlu kepada beberapa kajian khas yang lainnya.





Wajarlah diketahui bahawa syahwat dan perasaan cinta terhadap individu berlainan jenis itu adalah merupakan nikmat dan anugerah pemberian Allah yang memiliki sifat maha kasih dan penyayang. Yang mana, Dia memberikan kepada kita kenikmatan hidup dalam keadaan saling berkasih sayang dan aman bahagia. Sifat ini memiliki banyak sekali faedah dan hikmahnya kepada diri setiap insan itu sendiri. Antara lain adalah bagi memenuhi dan memelihara kelangsungan hidup manusia di muka bumi-Nya sehingga kepada waktu yang telah ditetapkan-Nya.





Demikian juga, agar manusia berupaya merasakan kenikmatan, dengan fitrah biology yang diberi itu, dapatlah ia membandingkan kenikmatan dunia dengan kenikmatan kehidupan di akhirat. Dalam sudut pandang yang lain pula, ia menjadi sebagai titik ujian kepada manusia itu sendiri dalam menjalani hidup di muka bumi ini dengan taat menitipi hukum-hukum dari-Nya.





Persoalan cinta lelaki dan wanita, fitrah keinginan yang berasal dari nafsu kurniaan Ilahi ini, maka dua inidividu berlainan jantina ini akan sentiasa tertarik di antara satu dengan yang lain berdasarkan fasa waktu kiraan biology yang telah ditetapkan. Ini adalah berdasarkan dari titik kematangan dalam diri masing-masing yang dipengaruhi oleh banyak faktor sama ada faktor biology dan hormon, mahupun faktor persekitarannya di mana dia berada.





Dalam persoalan ini, Allah s.w.t.



berfirman (maksudnya):

Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).



(Surah Ali Imran 3: 14)

Namun, harus diketahui juga, dalam persoalan seperti ini, banyak sekali catatan kehidupan manusia yang telah memperlihatkan kepada kita bahawa akibat perasaan cinta dan seks ini gagal dikawal, maka pelbagai fitnah telah melanda kepada kehidupan mereka.





Antaranya adalah kerana mereka gagal menuruti hukum-hukum Allah yang turut diturunkan bersama-sama dengan fitrah tersebut bagi menggarisi dan membatasi cinta dan keinginan nafsu seks kurniaan Ilahi tersebut.





Dalam hal ini, Nabi s.a.w.



ada menyatakan di dalam sabdanya (maksudnya):

Tidaklah aku meninggalkan fitnah, setelah aku (wafat), yang lebih berbahaya ke atas diri lelaki itu daripada wanita. (Hadis Riwayat Bukhari, no. 5096, Muslim no.



2740)

Jika kita lihat ke dalam fenomena semasa, sememangnya diakui walaupun tanpa melihat kepada fakta-fakta statistic. Di mana fitnah percampuran serta pergaulan lelaki dengan wanita memang jelas sukar dielakkan. Malah, mereka bebas bergaulan sesama sendiri tanpa mengerti sebenarnya di sana ada batas yang perlu dipatuhi dan difahami untuk sentiasa diikuti.





Fitnah-fitnah ini melanda dengan begitu hebat sekali di zaman ini. Mungkin, inilah sebagai suatu tanda bahawa benarnya sabda-an Baginda Rasulullah s.a.w. tadi. Tidak kira sama ada ianya berlaku/berlangsung di pasar-pasar, tepat terbuka, di tempat-tempat melepak, atau pun di kampus-kampus universiti pengajian ilmu yang dimiliki oleh ratusan pelajar muslim dan beragama Islam mahupun yang bukan beragama Islam, corak pergaulan mereka saling menyamai sahaja. Yang mana, lelaki dan wanita begitu bebas bergaul sesama mereka.





Malah, suatu budaya yang cukup sinonim kepada para remaja kita masa kini adalah budaya berpasangan/berpacaran di antara lelaki dan wanita tanpa sebarang ikatan nikah yang sah. Dengan setakat hubungan yang dinamakan “Aku Cinta Kau” dan “Kau Cinta Aku”, maka bahawasanya telah ter-DECLARE-lah bahawa kita adalah saling memiliki sesama kita. Iaitu “aku milik kau” dan “kau adalah milikku”. Sebegitu mudah ikatan yang mereka ciptakan dan hukum yang mereka gubal untuk diri mereka dalam berhubungan dengan pasangan berlainan jantina mereka.





Maka, begitu jelas sekali bahawa fitnah seks ini melanda dengan begitu parah di dalam masyarakat kita hari ini. Budaya berpeleseran bagi tujuan memenuhi hawa nafsu sesama jantina sudah menjadi rutin harian, mingguan, mahupun bulanan. Budaya aku pegang kau, dan kau pegang aku bukan lagi perkara aneh bagi setiap kali sesi pertemuan. Malah, itu adalah rutin biasa setiap kali dua jantina ini berjanji-temu. Malah, banyak lagi adegan yang lebih “menarik” dan “menyeronokkan” untuk mereka lakukan bersama-sama bila setiap kali mengadakan pertemuan, apatah lagi jika pertemuan itu hanya melibatkan dua individu berlainan jantina sahaja. Maka, ibarat dunia ini mereka yang punya. Dunia yang hiruk pikuk ini mampu menjadi syurga buat mereka. Lantaran kerana mereka ditenggelami hawa nafsu yang gagal mereka kawal. Makanya, berpegangan tangan bukanlah lagi perkara yang aneh, malah perlu ditambahi lagi dengan perisa-perisa (keghairahan) yang lainnya.



Kerana hanya dengan pegang-pegang tangan, mana mungkin cukup!

Makanya, ditambahilah dengan aktiviti raba itu dan raba ini. Cium sana, dan cium sini. Pandang yang itu, dan mahu pandang yang ini pula. Akhirnya, semua itu menjadikan belum cukup nikmat dan tidak mampu lagi menampung gelojak nafsu seks kurniaan Ilahi yang sentiasa dipupuk/ditarbiyah berdasarkan kaedah di luar normal. Makanya, zina pun berlangsung tanpa disedari oleh minda yang waras.





Tahukah kalian, bahawasanya semua ini telah dinyatakan oleh Allah s.w.t.



sejak lama dahulu di dalam kitab-Nya iaitu melalui firman-Nya yang maksudnya:

Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.



(Surah al-Isra’ 17: 32)

Namun, akibat ramai di kalangan masyarakat masa kini meninggalkan kitab suci mereka, makanya hal ini gagal difahami dan dimengerti dengan sebaiknya.





Padahal Allah s.w.t. telah juga menyatakan bahawa di antara lelaki dan wanita itu, hendaknya sentiasa menundukkan padangan sesama mereka melalui kalam-Nya di dalam surah an-Nuur ayat yang ke 30 dan 31. Jika pandangan pun perlu ditundukkan dan dilunakkan dari terus menikmati lazatnya memandang individu berlawanan jantina di antara mereka, makanya apatah lagi akan “nikmatnya” memegang dan meraba.





Kerana hal ini yang gagal difahami, makanya sememangnya nafsu itu pulalah yang akan memandu perjalanan peribadi hidup mereka. Hidup mereka seolah-olah telah men-DECLARE-kan bahawasanya hukum-hukum Tuhan yang wujud itu tidak perlu lagi dipatuhi apabila mereka juga men-DECLARE-kan bahawa perhubungan cinta mereka sudah cukup suci untuk menghalalkan pegang-pegang dan raba-raba... sehinggakanlah kepada adegan peluk sapa erat!...

Tapi, syukur jugalah, kerana ramai yang masih mampu kembali ke pangkal jalan dan bertaubat setelah mana anak luar nikah mula bercambah di dalam dasar rahim sang wanitanya. Namun, masih juga ramai yang tidak merasa azab tersebut, dan segera menambah lagi azab untuk mencari nikmat yang baru iaitu dengan melakukan abortion, dan adegan ranjang sebelumnya sentiasa mahu dirasa lantaran ketagihan.





Dalam persoalan nafsu seks dan cinta ini, hakikatnya mudah! Jika benarlah anda saling mencintai dengan penuh nilai keikhlasan dan kejujuran, sudah pasti anda akan sentiasa menjauhi perbuatan terlarang dan jijik itu. Begitulah juga, sudah pasti anda tidak sanggup melihatkan pasangan yang anda kasihi itu untuk diperlakukan dengan perbuatan yang jelas dilarang oleh fitrah tabi’i manusia yang normal, juga yang lebih utama adalah panduan dari kalam Tuhan kita.





Mana mungkin seorang yang ikhlas sanggup memberlakukan anda dengan adegan-adegan ghairah dan seks tanpa nikah. Ini tidak lain, hanya nafsu yang memenuhi jiwa dan raga di antara mereka berdua. Iaitu bukanlah cinta suci dari lubuk hati yang dilandasi agama yang tulin lagi murni.





Indahnya Islam, bahawasanya agama ini tidak pernah menghalangi perasaan cinta dan kemahuan nafsu seks yang fitrah ini. Makanya, dalam persoalan ini... Islam menebarkan laluan yang seluas-luasnya untuk kita menyalurkan perasaan tersebut melalui jalan yang sedia diketahui umum iaitu perkahwinan (ikatan pernikahan).





Allah s.w.t.



berfirman (maksudnya):

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.



(Surah ar-Ruum 30: 21)

Di dalam medan perkahwinan anjuran Islam inilah, makanya sebagai wadah serta wasilah yang memberi ruang yang sebaik-baiknya untuk insan bergelar lelaki dan wanita yang saling mencintai, mengasihi dan memiliki perasaan di antara mereka untuk menyemai dan mencurahkan segala keperluan tabi’i seks mereka dengan penuh kemurnian dan kejujuran... Di sinilah medannya untuk membuktikan dan meluahkan segala yang terbuku di sanubari. Suatu jalan yang murni dari panduan suci kalam yang Maha Agong dan juga khazanah Sunnah Nabi-Nya.





Malah, Allah s.w.t.



ada menyatakan (yang maksudnya):

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, iaitu (antaranya)… orang-orang yang menjaga kemaluannya kecuali terhadap isteri-isteri mereka… (rujuk Surah al-Mukminum 23: 1-6)

Di dalam sabda Rasulullah s.a.w. juga ada dinukilkan hal ini, iaitu hubungan yang halal itu adalah berpahala, bagi menggantikan hubungan yang terlarang yang mengakibatkan dosa. Makanya, curahkanlah keinginan anda itu melalui jalan/saluran yang halal.





Hal tersebut adalah seperti dalam hadis Rasulullah s.a.w.



ini (maksudnya):

... persetubuhan salah seorang dari kalian dengan isterinya adalah sedekah.




Mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah salah seorang dari kami yang melampiaskan syahwatnya akan mendapatkan pahala?”

Beliau bersabda: “Bagaimana pendapat kalian seandainya dia melampiaskan syahwatnya kepada hal yang haram, apakah dia mendapatkan dosa? Maka demikian pula jika ia melampiaskannya kepada hal yang halal, maka dia mendapatkan pahala.” (Hadis Riwayat Muslim, no.



1006)

Perlu diingat, yang membezakan cinta dan seks yang halal dengan yang haram itu adalah perkahwinan (pernikahan). Kalau anda mahukan cinta dan keinginan fitrah anda dipenuhi, makanya... perkahwinan lah jalannya. Bukan raba-raba, pegang-pegang, cium-cium, di ruang-ruang yang tidak sewajarnya dilakukan bagi manusia yang waras yang jelas berbeza dari haiwan dan binatang.





Sumber: http://an-nawawi. blogspot. com/2008/02/cinta-dan-seks-tidak-dapat-dipisahkan.

html

No comments:

Post a Comment

Anda Mungkin Meminat | You May Interest

Related Posts with Thumbnails